Cerita agak suram tentang Simpus…

Kemarin, 20 Okt 08.

Ketika sedang asyik ngobrol dengan petugas Simpus Wonogiri I, Kabupaten Wonogiri, ada panggilan masuk. Saya liat dari salah satu kepala puskesmas memanggil, langsung saya angkat. Selanjutnya ada dialog kurang lebih seperti ini :

“Lagi neng ndi kamu Jok ?” (“Lagi dimana kamu Jok”)

“Di Wonogiri bu, nengok sama upgrade Simpus.. ada apa nggih ?”

“Ini ada orang lagi mau lihat Simpus mu, terus mau ambil output-output SImpus.. ethuk ra ? (Boleh nggak)?”

saya sempat gak bisa jawab beberapa saat, bingung mau senang, bangga, sedih, atau sebel.. kemudian saya bilang
“Maaf bu sepertinya sekarang saya gak ngijinin, mosok bolak balik seperti itu terus…”

eh ibu itu terus menjawab … “Nahhhh.. mbok ya gitu dari dulu, bolak balik diliat untuk di tiru kok yo diem saja. aku sendiri sudah bilang itu orang kalau aku mau ijin kamu dulu..”

“Dari mana bu sekarang yang lihat ?”

“Dari Jakarta..”

“Dah bu minta tolong kalau memang mau lihat dan ambil output Simpus, tolong supaya menghubungi saya saja bu, masak dulu dah mroyek kayak gitu sekarang mau lagi..”

“Yo wis… sini kamu omong sendiri sama ……… ”

selanjutnya beberapa obrolan dengan staf beliau yang juga tidak mungkin saya tulis namanya disini🙂

Bapak-bapak ibu-ibu saudara-saudara sebangsa setanah air … saya tidak tahu apakah sikap saya salah ? Dulu saya bangga dan senang orang bisa melihat kemudian ikut mengembangkan Simpus seperti yang telah saya kembangkan. Saya merasa banyak teman untuk bersama-sama mengembangkan Simpus. Saya sendiri juga sering datang ke puskesmas atau dinas kesehatan yang telah mengembangkan Simpus terlebih dahulu, untuk belajar. Tapi saya tetap tahu diri untuk tidak menjiplak total apa yang saya pelajari dari mereka.

Simpus saya sendiri masih sangat sederhana, banyak program dan programer baru dengan kemampuan di atas kebisaan saya yang (ada teman saya bilang… ) jadul. Saya senang kalau memang niatnya mengembangkan Simpus dengan niat yang benar-benar membangun sistem informasi puskesmas, bukan (maaf) sekedar mengejar spj..

Mohon masukkan setelah membaca beberapa cerita berikut.

Beberapa waktu yang lalu, dinas kesehatan tempat ibu kepala puskesmas tadi nelpon memang sempat mengadakan proyek Simpus. Tender tahu-tahu sudah jalan, pemenangnya sebuah perusahaan Teknologi Informasi lokal. Ketika Simpus mulai dijalankan, kebetulan puskesmas tempat uji coba adalah pengguna Simpus saya. Uji coba berlangsung satu tahun lebih, tanpa hasil apapun kecuali untuk beberapa bulan puskesmas bisa mengakses Internet dengan gratis.. (itu salah satu hasil yang dipahami sebagai Simpus Online oleh rekanan tadi, Simpus online internet !).

Selanjutnya tanpa ijin saya, team programer mereka datang ke puskesmas ibu tadi, kemudian melihat Simpus, mencatat menu, rekapitulasi, tampilan, dan beberapa output Simpus termasuk pemetaan.

Hasilnya ? Simpus tetap gagal..beberapa nama rekapitulasi yang saya kembangkan saya lihat telah ada juga di Simpus mereka, tapi angkanya hanya nol, nol, dan nol…

Berikutnya saya dipanggil oleh staf Dinas Kesehatan, saya diminta untuk mengganti Simpus yang gagal dengan Simpus saya, dengan bertahap, dengan atas nama proyek Simpus tersebut..

Welehhhhhh… saya pusing juga dengan permintaan beliau. Bukan hanya masalah anggaran sudah turun atau belum, tetapi saya juga takut kalau ada sesuatu dengan proyek tersebut saya ikut kena, maklum nilainya jg sudah ratusan juta. Akhirnya dengan terpaksa saya menolak, kecuali ada surat resmi bahwa saya mengelola Simpus di Kabupaten itu tanpa ada ikatan dengan proyek terdahulu.

Kabar selanjutnya memang benar-benar suram. Simpus bisa dibilang gagal total, sementara di puskesmas yang menggunakan Simpus saya meskipun tertatih-tatih masih bisa berjalan. Satu puskesmas yang berpindah ke Simpus yang baru itu pun akhirnya juga macet total.

Memang akhirnya kegagalan proyek itu sampai juga ke instansi yang bertugas mengawasi.. cuma sekali lagi, tidak ada kelanjutan ataupun tindakan yang di ambil. Seorang staf puskesmas bilang kepada saya..

“Gak bakalan ditindak mas, yang mengerjakan proyek itu adiknya kepala yang memeriksa…”

hehehe…. saya cuma senyum pahit..

Dan sekarang, saya diberi lagi kabar bahwa akan ada lagi pengembangan Simpus, kali ini dengan pengembang dari Jakarta, kota yang serba Maha itu…

Dan sekarang, saya diberi tahu bahwa ada lagi yang ingin melihat Simpus untuk dijadikan contoh Simpus yang lebih baru…beberapa kali sebelumnya dari dinas yang bersangkutan juga sudah melihat dan membawa hasil output Simpus (nya Jojok).

Kejadian itu tidak hanya satu dua kali saya alami, dan tidak di satu dua daerah. beberapa kepala puskesmas pernah menyampaikan cerita juga, ketika ada proyek pengadaan di salah satu kabupaten, ada wakil dari dinas kesehatan itu membawa serta programer mereka, kemudian mencatat dan melihat semua output Simpus.. dan mereka juga tidak ‘kulon nuwun’ pada saya..

Saya harus gimana ya ??

a. Ijinkan saja sapa tahu dapat cipratan proyek hehe…

b. Ijinkan saja sapa tahu dapat pahala

c. Ijinkan saja, toh juga pernah belajar juga di puskesmas lain

d. Tolak saja, enak disana enek disini

e. Tolak saja, biar nyari bahan sendiri

f. Ndak tahu, ndak ada untung ruginya buat saya.

Silahkan memberikan pendapat yang lain…

23 Tanggapan

  1. Lha mbok gitu Mas, mosok produknya dibajak, dikopi sana sini diem aja🙂

    Ngomong2 soal ngopi, tadi malam aku malah dapet email, ceritanya dari mahasiswa IT di Jakarta yang lagi skripsi tentang software rekam medis. Dia minta tolong aku buatkan tutorial pembuatan software rekam medis. Lha kok enak?

    Kapan2 tak posting di blog-ku ah.

    Payah deh…

  2. bagus ituuuu minta ijin haha.. plus minta tolong juga .. :))

  3. Iya mas, terima kasih atas sharingnya..

  4. susah juga jadi IT di Indonesia.. Jarang yang menghargai.. Terkadang masang kabel printer saja panggil2..

    Kalo saya sih mending tolak saja..

  5. usul ditampung, masalahnya untuk menolak juga gak tau ngomong sama siapa, lha orangnya jg gak datang hehe..

  6. wah, brarti ndak jadi suram ya mas, hehe..
    salam kenal..

  7. salam kenal juga mas deny..masih tetap suram kok, kan belum tentu orangnya juga datang minta ijin.

    dan kejadian itu banyak terjadi di banyak daerah..

  8. Mas…Mas… jangan mengulangi kesalahan…
    Jual dan Proteksi. Itu pasti Amal.
    Salam…Salam..

  9. Mas dr. Agus… tolong beri komentar dong,
    Kalau tidak, …. SIMPUS seasam kedondong.
    hehee

  10. Saya harus gimana ya ??

    a. Ijinkan saja sapa tahu dapat cipratan proyek hehe…
    b. Ijinkan saja sapa tahu dapat pahala
    c. Ijinkan saja, toh juga pernah belajar juga di puskesmas lain
    d. Tolak saja, enak disana enek disini
    e. Tolak saja, biar nyari bahan sendiri
    f. Ndak tahu, ndak ada untung ruginya buat saya.

    Kalo menurut saya apapun pilihan mas jojok itu sah-sah saja dak bakalan salah.. la wong yg punya aplikasi SIMPUS nya mas jojok koq…. (paling kalo di tolak di omongin dibelakang kalo mas jojok orangnya pelit…. hehehe pun kalo dikasih… mas jojok juga bakal di omongin dibelakang sama yg lain tapi mdh2an diomonginnya yg bae bae…)

    hehehehe

  11. wah yang saya punya kan Simpus (Jojok).. nah Simpus itu sendiri sangat terbuka buat orang lain mengembangkan. cuma ya itu tadi, dah proyek gede, mbok ya kreatif dikit lah…

  12. september kelabu ???
    perlu ada gambar pentungan di layar SIMPUS ??

  13. hahaha.. ide bagus pak..
    tapi nanti saya dikira galak..padahal baik hati, tidak sombong lagi hehe …

  14. pemurah, bersahaja lagipula pintar ..
    wah pokoke pramuka .. hehehehe.. terasa nih ada yang ngomongin disini ..

    pilihan :
    g. *asah tiker, gelar pedang* majuuuuuuuu

    hahahaha .. emang gitu kalo birokrat .. udah lah ngga usah diambil hati yang di daerah itu .. tapi kalo pusat, masih bisa diurus. meskipun aneh juga kalo cuma ambil output buat apa. Lihat aja laporan puskesmas kan kurang lebih aja ..

  15. hehe.. iya.. masalahnya puskesmas pemakai simpus saya skrg lbh seneng buat nyari data nya pak di daerah itu.. tapi saya pikir setelah diberi komentar dari mas Sidik dan juga pak Candra, saya jadi mikir, harusnya saya senang kalau variabel2 saya ditiru orang lain, paling ga nanti proses integrasi nya gak bakal sulit2 amat…🙂
    tinggal gimana kita ber silat program saja untuk menampilkan output dan rekapitulasi yang berbeda hehe…

  16. Wah mas jojok kayaknya udah dapet pencerahan… kan kalo variabelnya udah sama… di merging datanya jadi enak…🙂 (tapi mudah2an enaknya di semua pihak… jangan cuma enak di satu pihak ajah…)

  17. hehe. pencerahan iya sih mas.. cuma yang bikin sedih, mereka liat yang ada, mereka mengambil jalan enak, dan mereka mbikin proyek, jarang mereka menyapa langsung orang puskesmas.. hehe.. sedih kalau meliat mereka gak peduli simpus jalan apa kagak.. kalau gitu yang enak di pihak mana ya ??😀
    btw matur nuwun sekali untuk saran2 dan komentarnya…

  18. menurut saya itu semua ada nilai positif dan negatifnya iya khan.
    dari segi positifnya kita akan mendapatkan aplikasi yg mungkin boleh dibilang sempurna, karena siapa saja bisa menambahkan variabel yg kurang sehinggal akan didapatkan hasil yg lebih baik. tapi ya jangan seperti itu caranya…………..
    kalo dari segi negatif tuh orang kelewatan juga, masa kita yang kerja keras ehh dia mau trima enaknya aja…………. kok hasil kerja keras orang ngak d hargai, itu khan sama aja dengan pembajakan. tapi ngomong ngomong simpusnya udah di patenkan blom penting tuh.
    jadi menurut saya mending tu orang kerjasama aja dengan mas jojok biar sama sama untung, ngak ada salahnya khan kita berbagi demi yang terbaik dan untuk kepentingan bersama
    setujuuuuu……….

  19. nah itulah…simpus ku gak ada paten2 an😀
    simpus itu istilah generik mas..jadi tidak bisa dipatenkan, kecuali kita memberi nama pada software kita, terus sepertinya kita jg harus ada sesuatu yang baru pada sistem pencatatan. menurut saya gak penting sih, saya gak berniat mengklaim simpus kok, malah senang kalau ada yg kerjasama gitu..

    Simpus milik kita bersama..

  20. ya kalo gitu biarkan saja lah mas, wong secara hukum kita ga ada kekuatan untuk menolak to? Nanti waktu juga yang akan berbicara, mana produk yang sustainable…. Kalo perlu dikau jadi konsultannya tu proyek.

    Ni menurut saya lho…

    btw mas tukeran link yuk?

  21. Saya mau komplen Mas Jojok…
    Mengapa anda mengeluhkan keluhan saya ????
    Mengapa tak ada dosa bagimu !
    Mulai Judul, pembuka, isi dan penutupnya kok ya… mirip …sama… sebanding…sebangun dan seia-sekata. heheeee..,
    saya keliru itu bukan komplen kok tapi komplet.
    Salam ya Mas
    Masih sibuk di rumah ???

  22. haha..yah namanya murid kan harus seirama toh pak uneg2nya tentang keluhan itu..
    untuk informasi saya kemarin sudah liat aplikasi yang di buat, weh ada dua output yang sama persis dgn output simpus saya, cuma aplikasi nya multiuser, dan output baru dibuat beberapa tampilan saja.

    kebetulan agak sibuk di rumah pak kmrn, bpk kurang sehat jd harus banyak nungguin. skrg dah sehat, dah bisa mulai ditinggal pelatihan ke puskesmas…

  23. Dipatent ke wae pa?

    patent ?? ogah ngurus pak.. biarin saja deh, toh sapa tau besok saya juga butuh niru dari orang lain.. Windows XP tuh patent nya jg ada, tapi tau sendiri lah hehe..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: