Capek…

Mungkin minggu ini minggu yang paling membingungkan. Seminggu yang lalu saya iseng ngukur tensi pas di Puskesmas Klaten Selatan. Sama mbak perawat diukur, eh di omeli.. “Lho mas tinggi banget, 140-90, istirahat dulu…”. Gawat, alamat gak bisa nyate kambing nih hehe..

Mengikuti saran itu, saya pun lebih banyak istirahat. Memang belakangan ini saya sering melek sampai malam, mbenerin Simpus, nungguin bapak, dan nonton tipi. Tiga hari kemudian, sambil nganter ibu ke pustu di kampung, iseng minta tensi sama pak Mantri. Eh, dah turun, 120-80. Lumayan… Pak Mantri bilang,”Wis sana nyate kalau dah pingin”.

Rabu kemarin, ke Puskesmas Jatinom mbenerin Simpus yang komputernya habis rusak, kembali saya iseng minta tensi sama bu Perawat. Eh ladalah (boso opo iki …) lha kok turunnya tensi kebablasan. Beliau heran waktu bilang, “Kok rendah banget mas Jojok, 90-60”. Waduhhhhhh… seumur-umur saya belum pernah mencapai rekor penurunan tensi seperti itu. Ketika di interogasi lebih lanjut, akhirnya beliau cuma menyarankan untuk istirahat lagi. Tidak lupa saran untuk maem sate kambing tentunya hehe..

Jumat ini, kembali saya ke puskesmas membenahi kode tarif di Danurejan II. Perasaan capek dan ngantuk dari rumah, saya kembali minta di tensi, ealahhhh.. masih bertahan dengan 90-60, padahal malam kemarin saya dah nyari tongseng kambing. Pagi tadi mau berangkat juga maem sate kambing.

Heran.. naik ketinggian mikir, turun kebablasan juga susah nggenjotnya naik…sepertinya saya harus lebih rajin lagi tidur siang.

Mbak, Mas, Pak Dokter, Bu Dokter, para Co Ass, adakah saran buat saya ???

Tambahan cerita :

Sabtu, 28 Februari, di Dinkes Magelang di tensi sama Pak Udin, staf DKK. Sudah agak beruntung naik 100-70, plus dikasih tau kalau anemia.. Masak sih body semontok gini bisa anemia ??

19 Tanggapan

  1. Cari istri…:-)

  2. singkat padat … sangat tepat…
    terima kasih usulnya bu..

    • loh.. masih mbujang toh mas? apa pas tugas njajah desa milangkori nggak sekalian lirik2 cari calon istri? Kalo punya istri, capek ada yang mijiti atau kalo habis makan sate kambing ya..ya…ya..🙂

      justru itu pak, kebanyakan njajah desa milang kori bikin kebanyakan calon istri haha…
      gak ding…emang belum ketemu saja pak, susah bener nyari…

  3. Milih istri dari calon yang sudah ada🙂

  4. saya masih sangat lugu menghubungkan istri dan tensi…
    mohon penjelasan lain selain bahwa istri bisa meningkatkan tensi…

  5. Begini lo,kalau salah mohon mf.. Konon,dg brkluarga..
    Kalau cpèk ad yg mghibur,ad yg mijit,mkn lbh tratur dsb..
    Jd hdup ndak tll stres ato cm trfokus pd krjaan,dg keadaan hti yg lbh tenang mka hipertensi bs d hindari & hipotensi bs d cegah.

    cukup ilmiah hehe…cuma kalau lagi ditagih setoran sama istri bisa naikkin tensi juga :))

  6. Untuk menormalkan tensi Mas Jojok yang paling tepat adalah harus berolahraga dengan rutin, tertatur dan terukur.

    Tetapi Mas Jojok perlu tahu bahwa istri mempunyai pengaruh dengan naik turunnya tensi…… (betul Mbak Miranti).
    Karena tensi sangat erat kaitannya dengan pikiran. Belum punya isteri, mungkin punya pacar kebanyakan sehingga membuat pikiran pusing memilih yang paling cocok. Akhirnya pelariannya nyate teruss atau simpus terussss.

    waduh hahaha…paragraf pertama positif, lha kok berikutnya dikira banyak pacar haha… :)) sueerrrrr… (gak berani suer ding…hehe).

  7. Wis Jok, segera dilamar saja. Yasser Arafat saja akhirnya cari istri dulu kok sebelum Palestina merdeka.

  8. we lahh… masalahnya itu belum ada kejelasan mana yang mau dilamar. lha mau kirim proposal saja belum ketauan alamatnya dimana, kadinkesnya siapa, punya komputer apa ndak, haha…nglamar puskesmas opo dokter puskesmas toh ??

  9. Mulane jangan urus Simpus terus…SIM..yang ini juga diperhatikan..Surat Ijin Men…nyante wae jok..ono kancane..

  10. HE..HE..MULANE JANGAN URUS SIMPUS TERUS…INGAT..SIM..LAINNE..SURAT IJIN MENIKAH…CALM KANG ONO KANCANE…

  11. Heran.. dari 5 komentator, kabeh kok menghubungkan capek dan anemia dengan istri…hehe. bukannya tambah capek ?

  12. Mas Jojok, hati-hati dengan tekanan darah yang suka anjlok dan fluktuasi yang curam.
    baiknya mengukur tekanan darah pada kondisi yang stabil, jangan saat yang ektrim (misalnya, baru habis kerja keras) lalu tekanan darah diukur sebab tidak mewakili rata-rata kondisi. Yang mengukur juga bisa diseleksi jangan sampe hanya salah pengukuran, minta saja diukur sama yang teliti.
    soalnya ngukur asal ngukur bisa ngaco….
    Salam

  13. pengalamanku pernah mengantar kakak mengukur tensi….baru lima menit lalu diukur sama dokter spesialis tekanannya normal, tapi waktu terakhir diukur sama perawat di tempat lain …dinyatakan tekanannya sangat tinggi… Coba…. mau bilang apa.
    dokter spesialis itu atau perawat muda itu ???? susah khan ?

  14. oh gitu ya pak ? terima kasih masukkannya.. nanti saya coba tensi lagi kalau sudah kondisi santai. Kalau kemarin ngukur tensi di puskesmas pasti dalam kondisi habis perjalanan jauh, mungkin itu yang juga berpengaruh.
    Alhamdulillah dua hari ini dah lumayan agak segar badan. Minum multivitamin sama cukup tidur hehe…

    Bu Dokter… ada yang mau ngukur tensi saya ?????

  15. naaa…… kalo berbicara masalah ngukur dan istri, ini ada hubungannya. tapi sebetulnya mas jojok ini hipertensi, hipotensi atau gatel-gatel sih?

  16. hipertensi iya, hipotensi barusan,
    gatel2 pingin ngukur pada bu dokter hehe…

  17. ooo…baru tahu nih kalo Mas Jojok itu masih single😀
    Mau dibantu nyarikan ta???ato jangan – jangan sudah ada cuman gak berani <– lho ???
    Ntar kalo sudah ada profil dan undangannya diupload lewat blog ya ??? Jangan lupa….heheheheh😀
    Sudah berhasil motongin artikel ya….sukses deh buat MAs Jojok, blognya tambah keren aja…

    • 😛
      ada stok bu di jombang? asal gak setipe Ryan saja, atau pasiennya Ponari haha… kebetulan belum ada dan belum berani😀

      Motong artikel sudah berhasil seminggu lebih, berkat petunjuk tutor top dari Jombang…😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: