‘Beleken’

Menyebalkan…

ya mungkin itu kata paling tepat untuk mewakili kondisi yang saya alami 4 hari belakangan ini. Bayangkan saja ditengah proses mengakhiri merger Sukoharjo, kemudian berangkat ke Kalimantan Selatan, Kabupaten Balangan, eh lha kok penyakit merakyat ini mampir menyapa. Mungkin menunjukkan bahwa saya memang rakyat, bukan pejabat hehe…

Bukan bergaya depan komputer pake kacamata gelap

Bukan bergaya depan komputer pake kacamata gelap

Conjunctivitis, ya itu penyakit yang umum ditemui di puskesmas pada musim-musim pancaroba. Kalau orang Jawa bilang Beleken. Seharusnya ini sih bukan musim nya lagi, tapi entah kenapa alam begitu bermurah untuk terus mengkondisikan suasana pancaroba di jatah kemarau tahun ini. Bahkan saya pun sudah tidak ingat berapa puluh tahun yang lalu terakhir saya kena penyakit nyebeli ini.

Sebelumnya, kakak tertualah yang terkena di rumah. Menyusul kemudian bapak. Nah karena setiap hari saya memang merawat bapak, tentunya dengan sukses pula si virus ( eh bener virus ya??) kos sebentar di mata. Jum’at pagi, mata mulai memerah, dan 3 hari berikutnya benar-benar menjadi hari paling menyebalkan. Gak bisa kemana-mana, gak bisa online seharian, gak bisa mrogram, dan terus kepikiran karena hari Selasa ini saya harus berangkat ke Balangan.

Mengikuti saran kakak, akhirnya mata ini cuma saya tetesi obat yang agak mahal. katanya sih cepet sembuh. CX inisialnya. Sakitnya minta ampun. Selain itu juga di kompres dengan air sirih. Dan gara-gara harus ditetes 2 kali sehari ini, terpaksa saya juga harus mandi dua kali sehari hehe… biasanya kalau libur gitu paling males mandi pagi…Siang agak sore untuk menghemat air mandi. Saya juga heran kenapaa harus mandi sebelum di tetes mata. Seorang kenalan dokter muda yang ngasih tahu, dan gak ada salahnya saya ikuti. Toh seger juga… Selain itu sama Pak Mantri dari Pustu, dikasih antibiotik masyarakat juga, Amox.

Beruntung, menjelang hari berangkat, mata mulai pulih. Dan Selasa pagi ini, kondisi mata sudah agak baikkan, perih hilang, merah juga menghilang.

Paling tidak saya tidak khawatir akan menulari mbak-mbak pramugari yang cakep itu… gak lucu rasanya melihat mereka pake kacamata hitam melayani penumpang…

11 Tanggapan

  1. berarti belekannya sdh sembuh dong mas, saya mantengin monitor liat fotonya mas Jojok takut virusnya nembus ke sini he..he..
    obat tetes mata yg itu mmg manjur mas, klo cuma tetes biasa… nggak mempan.
    ntar, salam deh buat mbak2 pramugarinya ya

    • Alhamdulillah pas sampai Amuntai dah mendingan pak, mudah2an besok dah jauh lebih baik lagi. ternyata obatnya kurang satu lagi, baru siang tadi dpt…
      salam gak berani saya sampaikan pak, takutnya mereka gak kirim balik haha…

  2. Kasian deh….sakit yang gak ada rang mau menjenguk itu ya “Belekan ” itu mas salah satunya……

  3. kalau boleh kasih saran teteskan aja merk dagangnya “cendocetrol”, maaf nyebut merk. insya Allah sembuh…
    Gimana kabar pa Syafril? jangan lupa oleh-olehnya ya dari Amuntai, Kab Hulu Sungai Utara dan Paringin, Kab. Balangan. Jangan lupa juga menikmati itik panggang ya. Salam Kangen…

    thx mas… memang saya pake itu kok hehe.. dah sembuh tinggal pulih saja nih masih sedikit merah.
    Pak Syafril sudah ketemu tadi malam, nanti malam mau ketemu lagi. Ini di Balangan lagi dibahas rencana Simpusnya, maklum baru dibikin seksinya… Itik panggang ? hehe.. dah ngicipi kok..

    • Mas kalo aku sich pake OTEM,yang tetes mata madu itu.orang bilang sich itu gurah mata.jadi kalo pake itu,memang perih,tapi abis pake itu,belek keluar banyak banget,truz pandangan enak gitu dech…

      • salam kenal mas Kemal…
        saya kmrn juga mau dikasih tetes madu itu, tp dibilangin perih terus males hehe.. kakak ipar saya pernah nyoba dan katanya memang sippp….

        posisi di mana mas ??

  4. Jebul, poto di header blog ini adalah potomu pas gek beleken to mas.. hahahaha

  5. Kayaknya perlu hati-hati dan jaga diri dengan mengkonsumsi makanan untuk meningkatkan daya tahan tubuh neh bos, biar tidak sakit dengan adanya perubahan musim (pancaroba)..😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: